Ditolong untuk Menolong

Saya Pdt. Amos yang pernah menerima bantuan dana usaha mandiri dari YASKI pada 6 tahun yang lalu, sekarang sudah berhasil pelihara sapi dan sudah menjual 5 ekor dengan harga Rp.15.000.000,- per ekornya, sehingga total yang saya peroleh Rp.75.000.000,- karena harga sapi sedang anjlok, yang sebenarnya Rp.21.000.000,- per ekornya.

Tetapi puji Tuhan saya termasuk hamba Tuhan yang berhasil di pedalaman, berhasil dalam usaha ternak sapi dan seluruh kebutuhan kami sekeluarga, termasuk untuk pelayanan telah teratasi dengan berlimpah. Anak bisa sekolah di kota, bisa berobat ketika sakit, dan lainnya.

Saya juga menolong teman-teman hamba Tuhan lain di pedalaman untuk pelihara babi, ayam, bebek, menanam cabe walau tidak banyak. Masih ada dua ekor sapi yang akan jual. Saya juga sadar bahwa banyak orang dibantu, hanya beberapa orang yang sadar berikan laporan dan ucapkan terima kasih kepada Yaski. Saya sendiri mengucapkan terima kasih banyak kepada Yaski bahwa karena bantuannya, saya sudah tertolong dalam ekonomi. Tuhan memberkati.

Berkembang Tiada Henti

Bersama dengan surat ini, saya sebagai Penginjil keliling dan juga mengembalakan jemaat miskin di pedalaman yang menerima bantuan dana usaha mandiri ekonomi dari Yaski, langsung saya beli 2 ekor bibit babi betina dan dikawinkan dengan babi jantan milik orang lain. Dua kali berturut-turut berkembang biak menjadi 11 ekor, lalu dijual Rp.200.000,- x 11 ekor menjadi Rp.2.200.000,-.

Puji Tuhan sudah mulai bisa mengatasi masalah kesulitan ekonomi dalam keluarga dan di dalam pelayanan tetapi modal induk babi terus berputar; maksudnya terus berkembang biak. Untuk itu saya sangat yakin bahwa ekonomi saya telah terangkat dan pulih dan saya pun akan membantu hamba Tuhan lain, terutama hamba Tuhan lain dalam segala kesusahan.

Saya ucapkan terima kasih banyak kepada Yaski yang telah menolong saya. Tuhan Yesus memberkati.

Kerinduan Beternak Ayam Ras

Salam di dalam Tuhan Yesus.

Bersama dengan surat ini saya datang menyaksikan bahwa ada hamba Tuhan yang bernama Ev. Inasti yang 13 tahun lalu pernah dibantu oleh Yaski dan beliau pindah pelayanan dan usaha di Papua karena ia ikut suaminya ke Papua. Disana dia berhasil dalam segala usaha dan banyak membantu hamba Tuhan dalam pelayanan di gunung dan di pesisir pantai. Saya pun meninggalkan Papua karena melihat keadaan di Kalimantan yang sudah banyak diganggu oleh gerakan dari luar yang mencoba mengusik iman orang-orang percaya disini untuk beralih mengikuti mereka dan kelihatannya semakin marak terjadi.

Saya baru satu tahun melayani di Kalimantan Barat, bisakah saya juga ditolong untuk usaha mandiri ekonomi seperti orang lain? Memang saya orang baru di Kalimantan tetapi juga berjuang dan miskin. Dari Papua tidak membawa apa-apa ke Kalimantan. Saya mau beternak ayam ras dengan dua induk betina dan satu ekor jantan. Berharap hasilnya nanti bisa membiayai atau menunjang kebutuhan pelayanan ke depan. Saya juga akan menikah dengan perempuan Dayak disini dan bertahan di tanah Dayak, membela pelayanan dari pergerakkan luar yang tidak bertanggungjawab.

Ada hamba Tuhan pernah kasih ke saya 2 sendok jahe instan, 1 bungkus mie, 2 sendok kecap manis saya masukkan di plastik, dan gula 4 sendok. Saya sangat berbahagia saat itu. Mohon bantu saya juga dengan paket kebutuhan sehari-hari seperti yang dikirimkan ke hamba-hamba Tuhan disini.

Terima kasih, Tuhan Yesus memberkati.

Memelihara Babi Untuk Menunjang Hidup

Bersama dengan surat ini saya datang kepada Yaski bahwa saya mengalami kesulitan, penderitaan dan kemiskinan menimpa saya dalam melayani Tuhan. Suami saya telah dipanggil pulang ke Bapa di Sorga karena sakit berat, tidak ada uang waktu itu untuk dibawa ke Puskesdes pedalaman. Saat ini saya sudah melahirkan anak laki-laki yang ditinggalkan ayahnya waktu anak saya ini masih dalam kandungan. Saya melanjutkan pelayanan suami di kampung sebagai gembala jemaat yang sama-sama miskin dan kekurangan. Rata-rata sekitar 90% hamba Tuhan di pedalaman itu juga bekerja dengan sekuat tenaga menjadi buruh atau kuli di hutan, pikul kayu, potong kayu, potong karet, mencangkul, ada juga yang mengojek pakai motor yang sudah hancur-hancuran. Kebanyakan kerja jadi buruh kasar di perusahaan kelapa sawit, baru bisa menikmati makan dan minum.

Memang sudah ribuan orang yang dibantu Yaski dan berhasil. Dan mereka juga banyak membantu hamba Tuhan lain dengan bibit babi, ayam, kacang, dll. Banyak di antara mereka juga yang telah berhasil lalu pindah pelayanan ke propinsi lain seperti ke Papua, Bali, Jatim, Sulawesi, Ambon, Nias, Mentawai, NTB, Riau dan Sumsel.

Saya mau memelihara babi kampung untuk menunjang pelayanan saya ke depan dan semoga bisa menolong orang lain kalau nanti berhasil.

Terima kasih, Tuhan memberkati.

Beternak Ayam di Masa Pandemi

Salam di dalam Tuhan Yesus Kristus, Saya sebagai relawan dalam pelayanan kepada Tuhan di tanah yang gersang di sini, tidak seperti di Kalimantan yang tanahnya subur. Di tanah gersang ini tidak bisa ditanami apa-apa. Tetapi kalau pelihara babi itu pas walau untuk makanannya juga sulit namun masih bisa diusahakan.

Dalam situasi korona ini pun saya dan teman-teman makin susah sekarang. Gerakkan dari luar yang mencoba mempengaruhi dan merenggut iman percaya kami di NTT ini pun mulai diserang.

Mohon bantu saya. Saya ingin pelihara ayam dan ingin berhasil dalam mengembangkannya. Demikian yang dapat saya sampaikan, terima kasih.

Sukses Beternak dari Kalbar ke NTT

Saya pernah mendapat bantuan usaha ekonomi mandiri dari YASKI sebesar Rp.500.000,- pada tahun 2011. Saya langsung membeli sepasang babi kampung yang besar-besar. Babi tersebut lalu beranak 8 ekor, dan waktu umur 1 taun dijual, saya mendapat Rp.9.073.000,- saya tabung di koperasi. Lalu induknya beranak lagi 10 ekor, lalu saya jual lagi mendapat Rp.11.218.000,- dan saya simpan di koperasi lagi, sehingga total menjadi Rp.20.255.000,- lalu saya gunakan untuk membeli 3 ekor anak sapi, saya besarkan selama 3 tahun dan saya jual ketiganya mendapatkan Rp.60.000.000,-. Lalu saya pulang ke kampung halaman saya di NTT untuk membangun rumah sederhana, sedangkan induk babi juga saya jual, laku Rp.1.600.000,- saya pakai untuk transportasi kapal dan uang makan selama perjalanan dari Kalimantan Barat ke NTT. Saya membangun rumah ukuran 5x7m dengan biaya Rp.55.000.000,- dan siasanya dua juta untuk kebutuhan hidup, dan tiga juta untuk membeli babi kampung kembali sebanyak 6 ekor dan akan terus saya kembangbiakkan sekaligus kembali melayani di Kampung Niki-Niki.

Dulu di Kalimantan Barat saya melayani di Kampung Barok dekat perbatasan dengan Malaysia. Saya sangat bersyukur dan berterima kasih atas segala perhatian dan bantuan dari YASKI sehingga saya dapat mandiri seperti saat ini. Tuhan Yesus memberkati.

Hidup Mandiri dengan Beternak

Melalui surat ini saya Pdt. Yohanes, S.Th memberitahukan bahwa 5 tahun yang lalu saya menerima bantuan dana sebesar Rp.500.000,- dari YASKI untuk memelihara ayam kampung sampai berkembang dan berhasil. Dari penjualan ayam-ayamnya, saya membeli babi kampung sebanyak 11 ekor, saya kembangkan sampai berhasil dan semuanya saya jual lagi. Dananya dipakai untuk membiayai pelayanan, termasuk memperbaiki kondisi ekonomi kami sekeluarga; bisa untuk anak sekolah, untuk berobat, sudah bisa makan yang layak dan lain sebagainya. Tidak lupa kami menabung serta kami beternak lagi dengan membeli 2 ekor sapi, dikembangkan lagi, lalu sekarang 1 ekornya sudah saya jual dengan harga Rp.23.000.000,-. Dari uang itu saya tabung Rp.20.000.000,- dan Rp.3.000.000,-nya saya pergunakan untuk membantu sesama rekan hamba Tuhan yang kesulitan ekonomi. Sisa 1 ekor sapi ini mau dijual lagi tetapi massih menunggu calon pembeli dari kota Sanggau.

Saya ucapkan banyak terima kasih kepada YASKI dan para donatur yang baik hati sehingga dapat mengangkat kami sekeluarga dari keterpurukkan ekonomi dan kemiskinan. Saya mohon YASKI tetap terus berjuang berantas kemiskinan hamba Tuhan di pedalaman. Tuhan Yesus memberkati.

Merajut Harapan dengan Beternak Babi

“Bersama dengan surat ini saya beritahukan saya telah menerima bantuan usaha mandiri sebesar Rp.500.000,- dan ditambah dengan iuran dan arisan menjadi Rp.2.000.000,- totalnya. Saya telah membeli 4 ekor anak babi usia 3 bulan. Harga sebenarnya per ekor adalah Rp.1.200.000,- dikali 4 ekor menjadi Rp.4.800.000,-. Tetapi karena saya beli dari hamba Tuhan yang sudah sukses dibantu oleh YASKI, maka diberi dengan harga murah. Hanya dengan Rp.2.000.000,- untuk 4 ekor! Untuk pakannya saya racik sendiri dari ampas tahu dan tempe dicampur dengan ampas kelapa. Sedangkan untuk minumnya dari air bekas cuci beras, ditampung, lalu dicampur dengan garam 1 bungkus harganya Rp.2.000,- ditambah dengan air bekas cuci ikan basah dan ikan asin lalu diberi minum ke ternak babi, akhirnya babinya jadi gemuk dan sehat.

Target saya, nantinya bisa dijual pada bulan Desember 2020 dengan harga Rp.3.000.000,- dikali 4 ekor menjadi Rp.12.000.000,-. Dari hasil ini rencananya Rp.6.000.000,- akan ditabung, dan Rp.6.000.000,- untuk diputar lagi dengan membeli anakan babi yang baru. Semuanya ini digunakan untuk menunjang pelayanan dan membantu hamba Tuhan yang susah. Terima kasih untuk semua bantuan kepada saya dan sekali lagi terima kasih untuk YASKI dan para donatur yang telah membantu. Tuhan Yesus Memberkati.”

– Halaman 6 –